Sunday, April 21st, 2024
 

Maison Aurelia: penginapan cakep di Sanur Bali

Setiap saya ke Bali, biasanya bakal menyasar dari Kuta, Seminyak, atau Legian untuk tinggal. Alasannya sih biar lebih enak ke mana-mananya hehe. Dan dekat pantai juga, plus dekat dengan pusat keramaian. Tapi pas waktu tahun 2017 saya pergi ke Bali, saya akhirnya coba cari-cari penginapan di daerah Sanur. Alasannya sih simpel, karena belum pernah menginap di Sanur Bali hehe. Dan juga waktu itu, saya dan teman habis membawa rombongan keluarganya jalan-jalan. Rasanya kegiatan seperti jadi mirip kerja memang haha.

[vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Welcome to Maison Aurelia

Sebenarnya saya udah lama banget pengen menginap di Maison Aurelia, yang merupakan grup dari Tauzia Hotel, tapi managed by Preference Hotels. Maison Aurelia tempatnya cakep banget, dan sepertinya beda design-nya dibandingkan dengan group Tauzia lainnya. Salah satu desain interior indonesia yang menangani Maison Aurelia adalah Metaphor Interior Architecture. Makanya pas saya pengen banget bersantai sejenak di Bali, langsung deh, pesan kamar di Maison Aurelia untuk dua malam.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_column_text]

Hotel Maison Aurelia memang ga besar-besar seperti resort-resort kebanyakan di Bali, tapi dia berlokasi di jalan utama Sanur, ya. Kalau berjalan-jalan sore atau malam di situ, bisa keliatan sih kalau jalanannya memang ga serame seperti di Kuta sih, tapi menurut saya malah oke sih. Pace-nya santai jadinya, ya?

Kebetulan waktu itu, saya dan teman lebih memilih untuk menyewa mobil ketika di Bali, biar gampang muter-muternya. Sempat kepikiran, ada ga ya parkir di hotelnya hehe. Untungnya di samping hotel, memang udah ada tempat parkir yang bisa muat untuk beberapa mobil. Jadi aman lah.

Setelah parkir dan mengambil barang-barang di mobil, langsung deh saya masuk ke dalam, wah langsung deh, saya jatuh cinta dengan design-nya yang simpel, tapi manis. Warna sofanya yang dibuat senada dengan daun jendelanya, dan ada hiasan berupa daun-daunan yang dijadikan sebagai penyekat antara ruang tunggu dengan lobby. Ga hanya di situ juga sih yang cakep. Kebiasaan saya sambil menunggu check-in, saya suka keluyuran ke area lainnya sambil foto-foto, dan nemu lah ruangan lainnya buat duduk-duduk. Di situ juga banyak banget ornament yang cakep sebagai hiasan pajangan.

Melihat seperti ini, pastinya buat saya penasaran, bagaimana daleman kamarnya, ya. Eh ya walaupun saya udah lihat fotonya juga sih di website booking, seperti Pegipegi, tapi ya yang namanya melihat langsung, pasti rasanya lebih oke deh ya.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Kamar di Maison Aurelia

Jadi di Maison Aurelia Sanur Bali ada dua jenis kamar saja, Camellia dan Magnolia.

Awalnya saya pengen ambil yang Magnolia, karena lebih luas, tapi setelah dicek-cek lagi, ternyata yang Magnolia buat berempat haha. Makanya dia ada dua kamar gitu. Lah ya ngapain saya ambil yang Magnolia jadinya. Akhirnya deh, saya ambil kamar Camellia waktu di Maison Aurellia.

Lokasi kamar saya sih ada di lantai dua ya, jadi ga terlalu tinggi, dan bisa terlihat ruangan lobby dari hallway menuju kamar.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Masuk ke kamar Camellia, yuk

Pas masuk kamar, saya pun kagum dengan kamar Camellia dari Maison Aurelia, yang rasanya kok luas pake banget ini. Kalau di apartemen, setipe lah ini dengan studio, jadi minim sekat-sekat untuk ruangan. Jarang-jarangya dapetin kamar hotel yang luas pake banget, plus ada sofa nya buat duduk-duduk sambil nonton TV. Kamar luas seperti ini emang enak ya, karena bisa buat gelar barang bawaan ke mana-mana haha.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_column_text]

Dilihat dari design kamarnya, terlihat cakep dan simpel. Lantainya yang menggunakan kayu, dan dilapisi karpet untuk di area kursi sofanya. Selain itu yang membuat saya suka adalah motif dan warna sarung bantalnya haha.

Oh iya, kamar saya yang Camellia ada balkonnya, dan kalau saya berdiri di balkon, bisa kelihatan kok, setiap kamar juga ada balkonnya. Kalau yang sisi saya, berarti balkon menghadap ke arah kolam dan juga tempat duduk outdoor di bawah. Kamar saya kebetulan juga merupakan kamar pertama di urutan terdepan, makanya dekat jalan. Jadi sambil nyeruput kopi di balkon, bisa ngeliatin orang hilir mudik di jalanan Sanur Bali deh hehe.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_single_image image=”6158″ img_size=”full” add_caption=”yes” alignment=”center”][vc_empty_space height=”12px”][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Bagaimana dengan kamar mandinya?

Ngomong-ngomong kamar mandi, saya jadi keinget omongan teman saya yang bilang kalau kebersihan kamar hotel tuh bisa dilihat juga dari kamar mandinya.

Makanya saya senang banget waktu masuk ke kamar mandi kamar Camellia ini. Memang ga seluas kamarnya – ya iyalah – haha, tapi bentuknya memanjang gitu. Ketika kita masuk ke kamar mandi, langsung berhadapan dengan washtafel, sedangkan di area kanan merupakan area untuk mandi, dan area di kiri tempat kalau lagi ada panggilan alam, alias tempatnya kloset duduk hehe.

Lalu kelengkapan kamar mandinya apa aja nih?

Tenang, udah cukup lengkap kok, ada sabun cair, shampoo cair, dan body lotion. Kalau kamu suka pake bathrobe setelah mandi, juga udah disediakan. Tinggal dipake aja hehe.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Laper nih, ada makanan ga?

Kalau misalnya lapernya bisa diganjal dengan seduhan air panas ke dalam cup noodle, di kamar udah ada beberapa cup noodles hehe. Sedangkan kalau lapar, di lantai dasar hotel juga udah terdapat restoran kok.

Saya kurang bisa banyak ngomongin soal restorannya, karena ternyata sekarang restoran udah dikelola sendiri oleh hotelnya. Waktu tahun lalu, restorannya masih dikelola oleh Spice by Chris Salans. Well, ini jadi alasan buat balik ke sini dan nyobain makanan di sini kan, ya? Hehe.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Dekat ke mana ajakah?

Pastinya karena ini masih di Sanur, tentunya ada pantai. Kalau liatnya di Google Maps, pasti bisa kelihatan deh pantainya di mana aja. Eh tapi waktu itu, mumpung sewa mobil di Bali, ya udah deh, perginya agak yang jauh-jauh sedikit hehe. Waktu itu sempat melipir ke Pantai Sanur, buat ngicipin sup dan ikan goreng Mak Beng yang terkenal. Nah, di sini pantainya, sebenarnya juga dijadikan tempat kalau kamu mau nyebrang ke Pulau Nusa Lembongan atau Nusa Penida.

Kalau misalnya kamu males jalan jauh-jauh, sebenarnya di sekitaran hotel juga banyak tempat nongkrong dan tempat makan kok. Misalnya aja nih ada Gelato Secrets yang ga terlalu jauh dari Hotel Maison Aurelia, trus ada lagi Starbucks juga. Tinggal jalan kaki aja.

[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_single_image image=”6159″ img_size=”full” add_caption=”yes” alignment=”center”][vc_empty_space height=”12px”][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_single_image image=”6160″ img_size=”full” add_caption=”yes” alignment=”center”][vc_empty_space height=”12px”][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_single_image image=”6161″ img_size=”full” add_caption=”yes” alignment=”center”][vc_empty_space height=”12px”][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column][vc_empty_space height=”12px”][vc_column_text]

Yuk, kapan kita ke Bali lagi?

Ngeliatin foto-foto pas lagi liburan dan stay di Maison Aurelia, jadi pengen liburan ke Bali lagi dan nginap di sini lagi. So, kapan kita liburan ke Bali lagi nih? ?

 

Source : kadungcampur[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row]